Selasa, 24 Mac 2009

Dari teratak Pak Kiai 8 - Perihal Penjara Diri (Sambungan)


Sebermula, dengan kasih sayanglah kiter ditempatkan didalam kandung ibu selama sembilan bulan sepuluh hari. Maka disaat ini bermulalah sebuah perjalanan. Kita pun terperangkap didalam sebuah penjara. Penjara kandungan ibu. Disitu terdapat banyaklah alat dan perkakas diberi untuk menolong kiter supaya kiter dapat menjalani kehidupan dalam rahim ibu dengan sampurna seperti, uri, tembuni, tentuban, darah, kudus, kidam, kempas dan derjak. Setelah lahir, kiter punya rupa sendiri. Kiter diberi nama. Maka bermulalah perjalanan kiter dialam penjara kedua iaitu alam dunia. Dialam ini, ibu dan bapalah yang menjaga kiter. Kiter sering tergamam. Kiter terpenjara dalam dukungan ibu dan bapa. Kiter kehilangan sesuatu. Kiter tercari-cari. Kiter bertanya itu dan ini. Kiter sudah lupa asal kiter. Setelah sekian lama, kiter keluar dari penjara tersebut dan masuk pula kedalam penjara alam persekolahan. Setelah keluar, kiter seterusnya masuk pula kedalam penjara alam perkerjaan. Semasa didalam penjara ini, kadang kala kiter terpenjara pula didalam penjara politik. Semakin taksub kiter, semakin dalam dan gelaplah penjara kiter tadi. Kalau kiter terlupa, jadilah kita fanatik. Kita terpenjara diatas kepercayaan dalam persepsi fanatik kiter.

Maka sebenarnya kiterlah yang membina dan menempatkan diri kedalam penjara-penjara yang kiter buat sendiri. Penjara-penjara yang pintunya berlapis-lapis. Setelah itu kita masuk pula kepenjara alam tua dimana kita terperangkap pula didalam penjara kesakitan, kedinginan dan kesepian. Disaat kita mahu berpulang kerahmatullah, kiter tak berdaya lagi membebaskan diri dan minda kiter keluar dari penjara yang berlapis-lapis itu. Kita dah tak nampak lagi dimanakah pintu-pintu penjara tersebut. Kiter tertipu. Malangnya tiada seorang pun datang membantu kiter keluar dari penjara tadi. Para ulama, ustaz dan ibu bapa kiter pun tidak berupaya membantu kiter. Disaat itu, seperti yang selalu dikiaskan oleh yang ariffin bahawasanya kematian itu sakitnya saperti menarik seekor lembu masuk kedalam sebuah lubang jarum yang kecil. Maka renungkanlah wahai saudara-saudaraku yang dikasihi. Bagaimanakah hendak kiter menghulur tangan menolong mereka yang masih terbelengu didalam penjara kalau kita sama-sama berada didalam nya? Maka keluarlah dan bebaskanlah diri sendiri. Kibarkanlah bendera kemerdekaan dalam kegemilangan yang hakiki. Bukankah kebebasan dan kemerdekaan itu umpama sebuah matahari yang bersinar terang. Sinar yang menyilaukan mata dan menerangi seluruh pelusuk alam. Sinarkanlah hati dan minda dengan sinaran iman yang yang maha hebat. Semuga selamat dan didalam keredehaan Allahllah hendaknya tuan puan, abang adik, kakak kakak, emak-emak dan bapak-bapak dari dunia sampai akhirat. Amin ya rabbul 'alamin

1 ulasan:

Raja Menangis berkata...

Assalamualaikum utk tuan rumah. Menarik sungguh blog ni, terpesona dengan artikel2 yg menarik & membuka minda. Moga tuan rumah sekeluarga sentiasa dirahmati.