Sabtu, 6 Jun 2009

Disudut Jendela - Mereka Inginkan Chin Peng Pulang?

Baru-baru ni terdapat sekelumpuk rakyat Malaysia yang mahukan Chin Peng pulang keMalaysia dan diraikan sebagai seorang hero dan perjuang kemerdekaan.
Siapakah Chin Peng?
Sekretari General Parti Komunis Malaya. Berpangkat General.Slogan-slogan dan propaganda Komunis yang digunakan semasa melawan Jepun dan British juga Askar Melayu ;
1. "Untuk Kebebasan Rakyat"
2. "Suara rakyat" saperti akhbar komunisnya "Voice Of The Peoples"
3. "Kuasa Rakyat"
4. "Revolusi Rakyat"
5. Memperalatkan rasa tidak puas hati rakyat.
Tektik Perjuangan:
Fasa 1 - Guerrilla komunis menyerang estate-estate, lombong-lombong, balai polis dan pegawai-pegawai kerajaan didalam pekan-pekan kecil dan kampung-kampung terpencil. Ini memaksa British lari dan mengosongkan tempat-tempat tersebut. Ini adalah satu tektik kelasik dan pendekatan Mao Tse-tung.
Fasa 2 - Kawasan-kawasan yang ditinggalkan British diberi nama baru iaitu "Liberated Areas." atau kawasan-kawasan yang dibebaskan dalam mana base-base guerrilla komunis yang baru akan dibangunkan dan tentera komunis mula berkembang biak.
Fasa 3 - Tentera menyerang bandar-bandar, kampung-kampung dan jalan-jalan kereta api - Kemudian tentera -tentera guerrilla komunis akan menyerang tentera British dan jika perlu ianya akan dibantu oleh kekuatan Tentera China dan disokong secara moral oleh Soviet Russia.Chin Peng tidak interested untuk diberi pengampunan kerana bukan itu yang dia mahu. Dia mahu sebuah negera Malaya yang Komunis.
Melayu Bukan Bangsa Subsidi - Mari Kiter Ungkit Sejarah Silam.
Semasa Jepun memerintah, anggota Parti Kominis Malaya dilatih oleh Skuard komando British 136. Selepas saja Jepun kalah, PKM nak merebut kuasa untuk menjajah Tanah Melayu sebelum British datang kembali ke Tanah Melayu. (Disini nyatalah sifat sebenar menanguk diair keruh gulungan ini) Dimasa ini dapatlah komunist memerentah selama 13 hari. Kekejaman mereka samalah saperti kekejaman jepun. Mereka menubuhkan "perbicaraan rakyat" dan ramai anak watan bangsa kiter hilang dan dibunuh kerana dianggap tali barut Jepun dan ada yang dibunuh kerana dendam peribadi yang tiada kena mengena langsung dengan Jepun atau British. Disinilah munculnya gulungan saperti Selempang / Selendang Merah yang diketuai oleh Allahyarham Kiai Hj Salleh diJohor dan beberapa orang Kiai diPerak mempertahankan tanah air dari di"komuniskan" .
Sekarang slogan dan propaganda yang serupa digunakan oleh mereka yang mahukan Chin Peng pulang kembali sebagai hero. (Wira Komunis). Malang sekali orang Melayu yang kaya dan bergelar tengku pula yang memulakan permintaan ini. Mereka yang hidup mewah dan belajar diluar negeri kadang-kadang bersikap terlalu libral sehingga mudah dicemari dengan fahaman negative lainnya. Mereka tak pernah ambil tahu atau merasakan tangisan janda-janda yang hidup melarat dengan anak-anak tentera-tentera kiter yang mati kerana bobby trap dan serangan hendap komunis. Kiter mudah lupa dan ignorance lalu kiter dengan mudah dipergunakan oleh orang lain. Kiter juga, secara berterusan diperlemahkan oleh Melayu yang prejudis terhadap bangsa sendiri. Dimanakah baki 500000 komunis yang diberi keampunan dan sogokkan wang ringgit yang sebegitu besar oleh british semasa negara hampir merdeka sekarang berada? Kebanyakan mereka sekarang menjadi Kaya Raya dengan business network yang besar. Sesetengah lari ke Singapura. Juga menjadi kaya raya. Mereka menyerah kerana wang bukannya kerana ideologi. Siapakah yang menyimpan data-data dan rekod lama nama-nama mereka yang diberi keampunan dan disogok wang yang sebegitu banyak untuk kelaur dari hutan? USD 5000 - USD20000 semasa sebelum merdeka adalah jumlah wang yang begitu banyak. Pendapatan purata SC melayu adalah RM45 -65 sebulan pada masa itu dan orang kampung hidup melarat. Komunis dapat wang yang banyak untuk "jump start" membina kehidupan lantas menjadi kaya raya. Orang kiter masih daif dan miskin. Tidak hiranlah kalau semasa memandu, kiter lihat tanah-tanah ladang bukannya milik orang kiter. Orang kiter "survive by their own" menempuh pelbagai kepayahan dalam mencari kehidupan. Kiter bukan bangsa subsidi.


Sejarah Sang Rajuna Tapa akan berulang dimana pintu pagar istana dibuka untuk membolehkan musuh masuk menawan raja. Kiter ingat kiter libral dan tanpa sedar menolong musuh komunis buat "checkmate". Kiter hanya lihat gambar kecil hingga lupa pada gambar yang lebih besar. Seperti biasa, kiter mudah dan mula tewas dalam perang psicology yang dirancang dengan teliti oleh musuh kiter dari luar sejak sebelum mardeka lagi. Sejarah pasti berulang. Kiter perlu selalu beringat dan jangan mudah lupa diri. Kiter mesti kuat dari segi perang psicology. Ikutilah sikap dan perjuangan pahlawan-pahlawan kiter masa lampau saperti Dato Bahaman, Tok Gajah, Tok Janggut dan lainnya. Pemimpin pula mestilah amanah. Janganlah menjadi saperti gunting dalam lipatan. Mengkhainat bangsa sendiri. Rasuah dengan mengadai maruah diri. ugama dan bangsa. Pemimpin perlu tahu menentukan kesenambungan arah perjuangan dengan belajar dari sejarah perjuangan masa lampau.

2 ulasan:

RaDzi IsmaIL berkata...

Tok Janggut digantung kepala ke bawah
Dato Maharajalela digantung dipanah
Senapang meledak merobek berkecai jiwa dimamah
Angkara kita berpecah belah
Debat muafakat berdebah ditegah disanggah
Sengketa bangsa usah dihebah
Walau gejolak rasa dan resah
Sekam membakar usah disimbah
kelak membawa padah rebah
Resam Padi Menunduk Bumi
Resam Jebat mengikut hati
Resam Tuah menjunjung Duli
Md Radzi Ismail (Jumaat 17.12.2010 11 Muharam 1432 A.H.)

RaDzi IsmaIL berkata...

Tok Janggut digantung kepala ke bawah
Dato Maharajalela digantung dipanah
Senapang meledak merobek berkecai jiwa dimamah
Angkara kita berpecah belah
Debat muafakat berdebah ditegah disanggah
Sengketa bangsa usah dihebah
Walau gejolak rasa dan resah
Sekam membakar usah disimbah
kelak membawa padah rebah
Resam Padi Menunduk Bumi
Resam Jebat mengikut hati
Resam Tuah menjunjung Duli
Md Radzi Ismail (Jumaat 17.12.2010 11 Muharam 1432 A.H.)